Malas Ikut Upacara, Kenapa?

“Mah, bolehkah enggak ikut upacara?”

Itu permintaan Athiya tadi pagi.

“Kenapa, Nak?” Tanya saya.

“Aku kan sakit!” Athiya menjawab. Matanya memelas dengan kondisi suara diserak-serakin.

“Yang kerasa sakit dimana?” Tanya saya lagi.

“Aku kan batuk jadi lemes,” begitu penjelasan Athiya.

“Kenapa Athiya enggak mau upacara? capek?  kepanasan?”

“Nak, kalo batuk, justru Athiya harus ikut upacara. Karena upacara yang dilakukan di halaman sekolah’ jam tujuh itu bisa untuk cari sinar matahari. Sinar matahari itu banyak mengandung vitamin D, cocok untuk pertumbuhan tulang. sudah gitu sinar matahari bisa bikin dahak yang ‘mager’ di saluran pernafasan Athiya itu luntur.”

“Jadi gimana, masih mau enggak ikut upacara? sehat loh…malah keringetan juga. Bisa bikin segaaar.”

“Ya sudah aku ikut upacara deh,” kata Athiya semangat lagi.

***

Itu sedikit percakapan saya tadi pagi dengan anak saya.

Masalah tentang malas ikut upacara sudah ada sejak zaman bahula.

Sering saya lihat banyak teman-teman ‘bolos’ upacara bendera setiap senin. Alasan utamanya mesti panas plus capek berdiri terus. Ada yang bilang juga ‘boring dan garing.’

Hmmm, enggak tahu ya kalo upacara bendera itu banyak manfaatnya. Menurut saya loh.

Satu, upacara itu sehat. Itu yang saya rasakan. Qadarullah, saya ada asma yang sering bikin dada enggak nyaman. Dengan berjemur pagi hari, saya merasa lebih segar. Demikian dengan upacara atau apel pagi. Asyiklah seperti berjemur di pagi hari.

Dua, kita belajar untuk taat pada peraturan dan sabar. Coba deh menahan diri untuk diam dan mendengarkan apa yang dijelaskan oleh instruktur upacara, walaupun terkadang penyampaiannya ‘garing’ he he he. Paling tidak belajar mendengarkan itu banyak manfaatnya. Belajar mendengarkan bisa menumbuhkan banyak ide baru.

Tiga, upacara itu membuat kita belajar untuk berdisiplin. Berdiri dan diam untuk memenuhi peraturan upacara itu sesuatuh banget buat orang yang suka gerak dan rame. Tapi bila kita bisa melalui dengan baik, paling tidak kita sudah berhasil dalam ujian disiplin.

Empat, membiasakan tampil kompak. Upacara itu harus berdiri dengan rapi. Kalo enggak kompak, barisan jadi tidak enak dipandang. Saya sih suka banget lihat upacara yang pake baju seragam warna-warni, jadi berasa  seperti di taman bunga he he he enggak nyambung nih.

Lima, ini yang penting adalah kalau diikuti dengan benar, upacara bisa menumbuhkan jiwa nasionalisme. Upacara yang dulu dilakukan waktu Indonesia belum merdeka itu berdarah-darah loh. Jangankan upacara, mengadakan pertemuan saja dibatasi. Kenapa sekarang pada malas ikut upacara.

Jadi setelah tahu banyak manfaat mengikuti upacara, apa masih mau ‘bolos’ upacara?

 

Nurdiah75

Ibu tiga bidadari yang terus bertumbuh menjadi sholihah. Mengajar di STIE Mitra Indonesia, sebagai analis tanda tangan, menulis dan bertani. Sangat menyukai semua hal yang positif dan bermanfaat, karena itu bisa menular ke teman yang lain...sharing is caring, setuju?

This Post Has 35 Comments

  1. Aku rajin upasara jaman sekolah duku mbak..petugas malah dari OSIS..jadi dirigen sejak SD, SMP, SMA sampai kuliah..kwkkwk petugas abadi ini. Jadi kayaknya ga pernah nolos upacara
    Sekarang anakku Alhamdulillah rasanya juga rajin upacara. Sekarang karena terbatasnya halaman pesertanya gantian. Senin ini kelas 1-3, Senin depan kelas 4-6. Yang SMP juga begitu. Memang banyak manfaat upacara, seperti yang disebutkan di atas diantaranya

    1. sama mbak dian, saya juga kebagian dari petugas bendera terus jadi enggak bisa bolos

  2. saya dari jaman SMA udah jarang banget upacara. Kalo SD dan SMP setiap senin pasti upacara, tapi emang sih dengan adanya upacara membuat kita semakin menumbuhkan jiwa nasionalisme. Kangen banget upacara, udah lama banget yes wkwkwk. ketauan tuanya, heee.

  3. Wah, dulu aku rajiin mb upacara. Sampai pernah barisanku dapet piala saking rapinya. Hehe

    1. Aiish keren mbak Sri Sekartadji…barisan kalo rapi memang enak dilihat

  4. Wah, saya dulu rajiin upacara mb. Sampe dapat piala barisan saya saking rapinya. Hehe

    1. Aiish keren mbak Sri Sekartadji…barisan kalo rapi memang enak dilihat

  5. Aku banget malas upacara hehe. Pas SD SMP ak masih semangat. Pas SMA aku kok jadi males yah. Aku suka sembunyi di kolong meja hahaha (jangan ditiru) atau aku sembunyi di barisan anak Padus wkwkw

    1. Mesti anak padus tempatnya di bawah pohon rindang ya mbak mega….saya nih suka geser tempat di bawah pohon kalau sudah mulai silau

  6. Pas sekolah dulu aku suka banget upacara, seneng liat barisan rapi dan liat kecengan yang beda kelas #eh hahhaa. Jadi inget masa sekolah deh baca ini

    1. Bhahaha….kecengan di depan atau di belakang mbak Yasinta, atau malah pembina upacaranya he he he

  7. Kayaknya untuk anak seusia SD upacara itu membosankan ya. Karena mereka berdiri terus-terusan terus pembicaranya garing gitu. Kan malesin. Anak-anak mah memang suka jujur ya hihihi. PR orang dewasa ini apalagi pembicaranya membosankan dan harus berpikir gimana bkin isi yang disampaikan itu menghibur anak. Kan pesennya bakal nyampe tuh.

    1. Setuju bun…amanat pembina upacara bisa enggak berapi-api gitu jadi anaknya tambah semangat. Kalo enggak malah semangat ketawa

  8. Hehe..murid saya yang sma saja masih sering ‘modus’ ini itu demi bisa bolos upacara. Memang betul banyak manfaatnya yang kadang anak-anak masih belum faham. Kami sebagai guru sekarang sepakat untuk tidak teralalu lama saat amanat upacara. Biar anak – anak tidak bosan.

    1. Aiiih bun dewi, guru yang baik dan pengertian he he he. Bisa enggak bun, kalo amanat pembina upacara dibikin keren dan enggak membosankan?

  9. Hihihi jadi malu aku sebenernya juga malas upacara pas masih sekolah. Alasannya sama: males kepanasan, gerah dan berkeringat. Cuman, kalau diingat-ingat jarang bolos sih, meski ikutnya juga sambil manyun wkwkwk. Jangan ditiru. Sekarang di sekolah anakku nggak tiap minggu upacara, paling sebulan sekali aja. Nggak tahu kenapa..

    1. Sekolah swasta ya mbak? Dulu anak saya sekolah di Al Azhar juga enggak ada upacara. Mungkin guru-gurunya merasa kasihan kalo anak-anaknya meleleh hehehe

  10. Hahaha, baca judulnya jadi inget jaman2 sekolah. Entah kenapa, ketika berdiri awal2 mah masih oke, lalu ketika mulai panas, udh bikin gelisah. Dan itu yg bikin males upacara.

    1. Karena sudah keringatan dan silau, bikin mata enggak nyaman dan baju seragam basah kena keringet

  11. Awal2 kl masih pagi, oke ikut upacara. Begitu udh siang, kelamaan bagian amanat pembina upacara, udh males banget ikutnya.

    1. Mestinya pembina upacara kasih amanatnya yang keren dan enggak garing. Jadi ketika sudah kepanasan tetep semangat dengerinnya

  12. Waktu SD saya paling malas klo harus upacara, karena sering pusing. Tp sejak SMP malah menjadi pwtugas upacara. Hehhe

    1. Mungkin karena terkena sinar matahari langsung ya, bun. Silau juga…
      Tapi itu manfaatnya lebih banyak kok…kan sinar matahari banyak vitamin D nya

  13. Anakku paling seneng kalau jadi petugas upacara.mungkin ngerasa keren yaa

    1. Sama bun, karena petugas upacarakan orang-orang pilihan. Saya dulu juga sering jadi pengibar bendera kok, bun

  14. Anakku juga suka malas upacara karena berdirinya lama, katanya. Tapi giliran senam pagi, dia girang banget. Karena ada musiknya. Hahaha, ada-ada aja.

    1. Mungkin karena suasananya yang membosankan ya mbak Enni…serius. Tapi itu sebenarnya manfaat upacara, belajar sabar he he

  15. aku dulu seringnya jadi petugas upacara. jadi nggak bisa bolos

  16. Benar mbak, upacara itu melatih disiplin dan sabar.
    Juga buat menghormati jasa para pahlawan yg sudah mengorbankan jiwa raganya buat kemerdekaan bangsa kita.

    Alhamdulillah loh kita sdh hidup di suasana kemerdekaan. Andaikata masih dijajh, boro2 kita bisa bebas berkespresi, yg ada penjara menanti.

    Jadi … hargailah para pahlawan dengan ikut dalam upacara.

    1. Setuju… saya juga bayanginnya, gimana dulu para pahlawan sembunyi-sembunyi untuk mengadakan pertemuan. Jangankan upacara, mengadakan pertemuan saja banyak dilarang.

  17. Orang tua saya selalu cerita hal heroik, diantaranya upacara. Makanya upacara jadi hal seru di keluarga kami. Tapi beda dengan anak-anak. Mereka tidak semangat ikut upacara. Apa karena beda jaman ya?

  18. Jadi ingat zaman sekolah dulu, saya suka banget dengan upacara bendera, meski paling malas kalau pak kepsek udah ngasi petuah. Bukan apa-apa, sih. Kakiku pegal berdiri lama-lama. Tapi biasanya kita sering bikin lucu-lucuan biar bisa bertahan berdiri, hehe.

    1. Sama bun, malah jadinya gojek terus distrap sama pak kepsek

  19. Alhamdulillah sy belum pernah bolos upacara mbak. Meskipun pernah mengeluh tipis2 dulu saat SD. Hahaha… Memang benar jika upacara itu banyak manfaatnya

    1. Hihihi Alhamdulillah ternyata ada yang rajin upacara…

Tinggalkan Balasan

Close Menu